Thursday, January 18, 2018

author photo
Jika Anda berada di dekat blog atau blog lain tentang SEO dan hal-hal ini beberapa hari terakhir ini, maka Anda akan tahu apa ributnya tentang pembaruan Google. Google telah cukup aktif akhir-akhir ini, apa dengan Penguin dan Panda dan 50 update kecil lainnya. Intinya, telah berusaha keras untuk mengembalikan hasil pencarian berkualitas baik kepada pengguna. Google turun, dan turun dengan keras di situs "spam" yang terlalu dioptimalkan sehubungan dengan SEO. Kami telah mendengar banyak tentang hal yang "terlalu dioptimalkan" ini. Jadi apa sebenarnya SEO over-optimization? Dan bagaimana Anda tahu kapan situs Anda, atau situs lain terlalu dioptimalkan?

Sekarang SEO over-optimization bukanlah hal yang baik. Jika Anda menggunakan taktik seperti itu, maka segera hentikan! Saya tahu beberapa situs telah menemukan celah dalam algoritme Google, dan memanfaatkannya dengan pengoptimalan terlalu banyak, namun itu tidak berarti Anda harus melakukan hal yang sama. Siapa yang tahu kapan jeratnya akan mengencang? Search Engine (over-) Pengoptimal mungkin akan memenangkan pertempuran dan pertempuran kecil, tapi ini adalah perang yang tidak bisa mereka dapatkan.

Kepala tim spam web Google, Matt Cutts, mengatakan pada bulan Maret bahwa Google telah berupaya menghukum situs yang terlalu dioptimalkan selama beberapa bulan terakhir. Dia menjelaskan bahwa dengan ini, Google berencana untuk meratakan medan perang sehingga tidak ada yang memiliki kelebihan, dan rangking teratas ditentukan oleh kekuatan kasar, yaitu konten bagus, bukan trik licik (black hat SEO). Dengan cara ini, situs dengan sedikit SEO tapi konten bagus akan muncul, sementara situs dengan ekstra SEO tapi kontennya jelek akan turun. Jadi mari kita bicara tentang hal-hal yang memerlukan optimasi berlebihan, dan bagaimana Anda bisa mendeteksi atau menghindarinya.

Apa yang dimaksud dengan penalti optimasi?

Meski ada pernyataan jelas dari Google seperti "tindakan keras terhadap SEO topi hitam", gagasan mengenai apa yang sebenarnya menimbulkan ketidaksenangan Google masih samar-samar. Google tidak membiarkan orang masuk pada rahasia. Seperti yang mereka katakan;
Meskipun kami tidak dapat membocorkan sinyal tertentu karena kami tidak ingin memberi orang cara untuk mencocokkan hasil penelusuran kami dan memperburuk pengalaman bagi pengguna, saran kami untuk webmaster adalah berfokus pada  pembuatan situs berkualitas tinggi  yang menciptakan pengalaman pengguna yang baik dan menggunakan metode SEO topi putih daripada terlibat dalam taktik webspam yang agresif
Tapi mengumpulkan fakta dari pesan dan pemberitahuan yang telah dilakukan Google, kita bisa mendapatkan gagasan umum mengenai hal-hal apa yang harus kita hindari. Berikut adalah beberapa praktik pengoptimalan yang perlu Anda jauhkan.

Tautan masuk yang buruk

Baru-baru ini, Google mulai memberikan banyak pesan peringatan ke webmaster melalui alat Webmaster, menginformasikan mereka tentang beberapa struktur penautan yang buruk dengan situs mereka. Di sini, di MBT, kita selalu enggan membeli backlink. Ini adalah tautan otomatis yang buruk. Jadi, lihatlah jenis tautan yang Anda miliki. Mulai gunakan Google Webmaster Tool untuk mendapatkan pemberitahuan.

Praktik lain yang cukup umum adalah membuat inbound link dari situs lain yang mungkin dimiliki seseorang. Biasanya, orang membuat beberapa situs untuk melengkapi situs utama mereka. Situs ini tentu saja berkualitas rendah. Beberapa orang bahkan mungkin menggunakan mekanisme otomatis untuk membuat situs sampingan ini terlihat asli. Jadi jika Anda memiliki tautan yang masuk ke situs web Anda dari situs lain yang Anda miliki, praktik ini masuk dalam kategori terlalu banyak pengoptimalan.

Link anchor text juga sangat penting. Teks jangkar adalah teks yang menampilkan, bukan tautan sebenarnya. Misalnya, Google adalah anchor text untuk link www.google.com. Sekarang jika banyak dari inbound link Anda memiliki teks jangkar yang sama, maka itu mengisyaratkan otomasi. Hal ini biasanya terjadi saat Anda membeli backlink, karena itulah Anda seharusnya tidak melakukan hal itu.

Cloaking dan teks tersembunyi

Sekarang Anda mungkin tidak menyadari tentang backlink Anda, tapi Anda pasti tahu apa yang Anda lakukan saat menyembunyikan atau menyembunyikan beberapa konten. Ini adalah teknik SEO topi hitam yang kejam. Penyelubungan berarti menyembunyikan beberapa konten dari mesin pencari, atau menampilkan versi beberapa teks ke mesin pencari yang berbeda dari yang disajikan kepada pengguna. Ini biasanya digunakan dalam over-promotion, phishing, dll.

Teks tersembunyi adalah teks yang dibuat tidak terlihat oleh pembaca sehingga mereka tidak dapat melihat apa yang mereka klik. Trik ini bisa diraih dengan bermain-main dengan warna. Misalnya, teks putih tidak akan tampil melawan latar belakang putih. Teknik ini tidak etis, dan murah. Dan Anda tidak boleh menggunakannya.

Kepadatan kata kunci yang tinggi

Menggunakan terlalu banyak kata kunci dalam judul Anda, deskripsi meta, paragraf intro dll dianggap sebagai pengoptimalan berlebihan, karena memasang lebih banyak kata kunci adalah upaya putus asa untuk mendapatkan perhatian mesin pencari. Google telah mulai menghukum situs yang memiliki kepadatan kata kunci tinggi. Biasanya, apapun yang berada di atas kerapatan 2-3% tinggi.

Interlinking yang berlebihan

Mengaitkan konten dalam situs Anda adalah praktik SEO yang hebat. Kami selalu menyarankan orang untuk saling bertautan lebih sering. Tapi ada tangkapan. Dalam upaya untuk optimasi berlebihan, beberapa webmaster saling terkait sehingga ada lebih dari beberapa tautan dalam pos tertentu yang mengarah pada halaman yang sama. Dan untuk memperburuk keadaan, mereka bahkan bisa berulang kali menaut ke halaman rumah mereka. Nah, teman saya, adalah resep untuk bencana.

Struktur pos yang tidak benar

Tag <h1> atau <h2> jauh lebih menarik bagi mesin pencari daripada tag lainnya. Jadi beberapa orang menggunakan beberapa tag <h1> untuk mendapatkan perhatian. Nah itu hanya salah polos. Selalu gunakan satu, dan hanya satu tag <h1> per halaman. Gunakan tag <h2> dan <h3> untuk judul dan subpos.

Terlalu banyak pengalihan

Sekarang jika Anda telah mengubah nama file untuk sebuah halaman, maka pengalihannya baik-baik saja. Tapi mengarahkan hanya demi mendapatkan penghasilan iklan atau mengarahkan Anda ke halaman afiliasi hanya sedih. Terlalu banyak pengalihan, dan Google akan menangkap Anda melakukan spamming.

Konten duplikat

Sering terjadi bahwa mereka yang tidak dapat menulis konten berkualitas bagus, mereka menggunakan taktik pengoptimalan ini. Dan karena mereka tidak memiliki banyak konten untuk menulis tentang, mereka kembali menggunakan konten mereka banyak. Sementara kutipan dan barang tidak apa-apa, tapi menyalin paragraf dari posting lama dan mengulanginya salah.

Muncul tiba-tiba

Anda tahu seseorang putus asa saat melihat iklan pop-up di situs mereka. Sementara pop-up sendiri buruk, beberapa webmaster membuatnya lebih buruk lagi. Mereka menipu pengguna dengan merancang tombol 'cross' keluar di mana salib biasanya berada. Dan ketika seseorang ingin menutup iklan, mereka mengeklik tombol ini, yang sebenarnya merupakan tautan ke iklan atau sesuatu. Meskipun hal ini memastikan rasio klik-tayang yang tinggi, namun sangat tidak etis, dan tidak boleh digunakan.
 

This post have 0 comments


EmoticonEmoticon

Next article Next Post
Previous article Previous Post