Thursday, January 18, 2018

author photo
Mengelola blog dengan ratusan dan ribuan halaman dan posting blog bisa menjadi pekerjaan yang membosankan. Tidak semuanya berabad-abad dengan blog Anda - beberapa hal akan berakhir. Pembaruan berita menjadi tua, perbandingan menjadi usang, tutorial tidak lagi tetap relevan, dan sebagainya. Anda mungkin telah, dari waktu ke waktu, mengumpulkan beberapa posting 'kualitas buruk'  yang mempengaruhi peringkat atau pengalaman pengguna Anda. Jadi apa yang harus Anda lakukan tentang konten usang semacam itu? Seperti yang akan Anda temukan, cukup hapus konten yang dimaksud tidak akan cukup, dan dapat menyebabkan konsekuensi yang tidak diinginkan.

Apa yang membuat posting 'buruk'?

Seperti disebutkan sebelumnya, konten tertentu tetap relevan hanya untuk jangka waktu terbatas. Misalnya, daftar pekerjaan tidak relevan setelah posisi itu terisi. Demikian pula, toko belanja online harus berurusan dengan produk yang kehabisan stok sepanjang waktu. Beberapa situs eCommerce bahkan mungkin berhenti menjual produk dari vendor tertentu.

Posting blog juga cenderung ketinggalan jaman. Sorotan berita adalah contoh umum. Tapi yang lebih penting adalah ulasan, tutorial, dan round-up yang Anda tulis. Misalnya, 10 plugin WordPress yang paling berguna mungkin tidak sama di tahun 2014 seperti pada tahun 2013. Dan anggaplah Anda menulis tutorial pengembangan plugin berbasis WordPress 3.8. Bagaimana jika WordPress benar-benar berubah di versi 4?

Masalah umum lainnya di kalangan blogger adalah, mereka harus bertahan dengan banyak posting berkualitas rendah yang mereka siapkan untuk memulai blog mereka. Mereka tidak tahu lebih baik saat itu, dan seiring berlalunya waktu, walaupun mereka mempelajari beberapa keterampilan SEO , mereka belajar mengabaikan konten lama dan berkualitas rendah.

Masalah

Masalah dengan konten usang adalah, hal itu merugikan pengalaman pengguna. Jika Anda cukup beruntung untuk mendatangkan pengunjung ke situs web Anda secara organik (misalnya melalui mesin telusur), hal terakhir yang Anda inginkan adalah mengarahkan pengunjung tersebut dengan konten yang ketinggalan jaman, tidak relevan, atau berkualitas rendah. Memiliki konten buruk meningkatkan rasio pentalan Anda.

Konten berkualitas buruk juga terus membahayakan otoritas domain Anda dan, jika menyangkut yang terburuk, dapat menyebabkan Google menampar penalti tingkat domain. Ini berarti bahwa tidak peduli berapa banyak posting berkualitas baik yang mungkin Anda miliki di situs Anda, performa SERP situs Anda akan ditentukan oleh posting berkualitas buruk, yang menjadi hambatan. Jadi apa yang harus Anda lakukan dengan konten semacam itu?

Solusinya

404 Halaman Kesalahan
Solusi yang paling jelas adalah menurunkan posting kualitas buruk, meninggalkan halaman kesalahan 404. Anda dapat menggunakan 404 dengan cara yang kreatif, dan menjaga agar pengunjung tetap terlibat dalam situs web Anda. Simak halaman 404 halaman Coca-Cola yang sederhana namun praktis ini.

Namun, tidak disarankan untuk menggunakan 404 halaman kesalahan. Mengapa? Karena mereka memberi tahu mesin telusur bahwa ada kesalahan dalam situs Anda. Ini bukan praktik SEO yang bagus. Selain itu, 404 halaman sebagian besar membuat pengguna tidak aktif, tidak peduli seberapa kreatifnya Anda dengan membuat halaman 404 kustom. Orang cenderung terpental dari posisi kedua mereka melihat '404'.

301 Pengalihan

Untuk sebagian besar skenario, saya menyarankan 301 mengalihkan konten kedaluwarsa Anda ke halaman lain. Ini biasanya pilihan terbaik untuk SEO dan juga dapat disesuaikan untuk meningkatkan pengalaman pengguna melalui pesan yang dihasilkan secara dinamis. Misalnya, jika sebuah posting blog tertentu berhasil mengumpulkan tautan eksternal, Anda dapat mempertahankan sebagian besar ekuitas tautan dari tautan tersebut melalui pengalihan 301 (sedangkan dengan 404, ekuitas tautan itu hilang). Mengapa Anda ingin kehilangan ekuitas tautan yang telah Anda kerjakan dengan sangat sulit untuk diperoleh? Selanjutnya, ini menunjukkan kepada mesin telusur bahwa situs Anda terpelihara dengan baik dan terbaru atau "segar". Ini juga memberitahu mereka di mana menemukan versi terbaru konten Anda.

Oleh karena itu, hampir selalu disarankan untuk menggunakan 301 pengalihan alih-alih 404-an, asalkan Anda memang telah memperbarui atau memperbaiki konten usang Anda. Jika belum, mungkin sekarang saatnya untuk melakukannya, karena Anda kehilangan poin pengalaman pengguna yang berharga setiap kali pengunjung mendarat di situs Anda!
 

This post have 0 comments


EmoticonEmoticon

Next article Next Post
Previous article Previous Post